Anda disahkan positif Covid-19!

Kepalaku jatuh. Tunduk memandang jari-jemari sendiri yang menggigil. Tubuh menjadi kaku. Aku sepertinya tercampak jauh ke dalam duniaku sendiri tanpa ada sesiapa yang menemani. Pandangan mata sangat kabur dan air jernih menitis perlahan di atas tangan. Dr. Sakinah telah pun mengesahkan bahawa aku positif Covid-19! Ujian apakah ini? Apa salahku? Aku tidak melancong ke luar negara. Aku tidak menghadiri sebarang perhimpunan besar. Aku tidak ada penyakit kronik. Aku sangat sihat! Salahnya, aku hanya ke majlis kenduri sahabatku. Allahu, ujian apakah ini?

Akal masih gagal mencerna apa yang berlaku sekarang. Aku dimasukkan ke wad isolasi bagi mendapatkan rawatan. Aku dikunci di sini 24 jam tanpa dibenarkan sesiapa pun datang melawat. Aku resah memikirkan isteri dan anak-anak di rumah. Rasa itu benar-benar memberi tekanan yang amat luar biasa. Kondisi badan yang semakin melemah dan tiada selera makan membuatkan keadaan mental semakin teruk. Saat itu fikiran tidak henti-henti memikirkan apa salahku, mengapa dan mengapa ini terjadi kepadaku. Covid-19 adalah wabak penyakit yang boleh membawa maut.  Sehingga sekarang jumlah kematian bukan ratusan, malahan puluhan ribu. Mangsa yang terjangkit menghampiri 1 juta! Negara-negara besar dan hebat juga tidak terkecuali. Kemajuan dan kecanggihan teknologi yang sering dibangga-banggakan tidak dapat menghilangkan sedikit pun ketakutan dunia kepada makhluk kecil yang bersaiz 125 nanometres ini. Digambarkan saiznya seperti sehelai rambut yang dibelah menjadi 800. Allah, betapa kecilnya sang makhluk-Mu ini! Terdetik di fikiran, betapa Maha Besarnya Allah meruntuhkan kesombongan dan keangkuhan manusia hanya dengan sekecil makhluk ciptaan-Nya.

Berada seharian di wad ini tidak langsung menenangkan aku dari penyakit yang baru menjengah. Kelibat doktor dan jururawat yang berulang alik menyesakkan fikiran. Belum ditambah dengan kepadatan manusia dalam wad 5A ini. Untuk hilangkan sedikit kegusaran aku membuat keputusan mengambil wuduk dan membaca al-Quran. Tidak guna aku bising mengeluh dan merungut, sedang aku telah pun disahkan positif. Sedang aku ralit membaca al-Quran, bacaanku terhenti pada surah al-Mulk ayat 2:

الَّذِي خَلَقَ الْمَوْتَ وَالْحَيَاةَ لِيَبْلُوَكُمْ أَيُّكُمْ أَحْسَنُ عَمَلًا ۚ وَهُوَ الْعَزِيزُ الْغَفُورُ – 67:2

Yang menciptakan mati dan hidup, untuk menguji kamu, siapa di antara kamu yang lebih baik amalnya.

Covid-19 ini tidak Allah datangkan kepadaku saja-saja tanpa sebab. Allah mahu melihat siapa yang mampu menjadi peribadi yang lebih baik di hadapan Allah selepas ujian ini. Jika dengan Covid-19 ini tidak mampu membuat kita mendekat kepada Allah, maka perlu virus apa lagi yang membuat kita termotivasi untuk semakin dekat kepada Allah. Gedebuk! Terasa mencucuk-cucuk dadaku. Tidak terasa titisan air mata yang mengalir keluar. Ya, benar. Perlu virus apa lagi untuk memotivasikan? Perlu virus apa lagi akan menggentarkan jiwa hingga kembali kepada Dia? Allahu, aku ini insan lemah, sentiasa lalai dengan tanggungjawab. Malahan sentiasa tersungkur jatuh gagal dengan hawa nafsu. Setiap kali bangkit, pasti menemui kegagalan. Betapa aku tidak kuat ya Allah. Berilah aku kekuatan dan kesabaran untuk teguh berdiri. Ampunilah dosa-dosaku yang menggunung tinggi ini.

وَلَنَبْلُوَنَّكُم بِشَيْءٍ مِّنَ الْخَوْفِ وَالْجُوعِ وَنَقْصٍ مِّنَ الْأَمْوَالِ وَالْأَنفُسِ وَالثَّمَرَاتِ ۗ وَبَشِّرِ الصَّابِرِينَ – 2:155

Dan Kami pasti akan menguji kamu dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan. Dan sampaikanlah khabar gembira kepada orang-orang yang sabar.

الَّذِينَ إِذَا أَصَابَتْهُم مُّصِيبَةٌ قَالُوا إِنَّا لِلَّهِ وَإِنَّا إِلَيْهِ رَاجِعُونَ – 2:156

(Iaitu) orang-orang yang apabila ditimpa musibah, mereka berkata “innalillahiwainnailarojiun” sesungguhnya kami milik Allah dan kepada-Nya kami kembali.

أُولَٰئِكَ عَلَيْهِمْ صَلَوَاتٌ مِّن رَّبِّهِمْ وَرَحْمَةٌ ۖ وَأُولَٰئِكَ هُمُ الْمُهْتَدُونَ – 2:157

Mereka itulah yang memperoleh ampunan dan rahmat dari Tuhannya, dan mereka itulah orang-orang yang mendapat petunjuk.

Jika dengan ujian ketakutan ini membuatkan aku kembali pada-Mu, aku redha ya Allah. Jika ujian kelaparan dan kekurangan harta ini berhasil mendapatkan ampunan dan rahmat-Mu, aku insaf ya Allah. Aku milik-Mu dan hanya kepada Engkau aku kembali. Aku hanya hamba, tidak selayaknya hamba merungut dan mengeluh. Hakikatnya, bersedia ataupun tidak, Allah tidak pernah memerlukan persetujuanmu atas setiap kehendak-Nya. Menangis.

Sungguh, kesabaran itu tak pernah berbatas

Yakinkan dirimu bahawa tidak akan ada kata “Kesabaranku sudah habis” keluar dari mulutmu

Karena ikhlas itu tak pernah boleh berakhir

Yakinkan dirimu bahawa tidak pernah ada kata “Aku sudah tak sanggup lagi” mengalir dalam bibirmu

Karena tugasmu sebagai Abdi Rabbmu tak akan pernah selesai

Yakinkan dirimu bahwa Rabb-Mu Maha Adil

Dan akhirnya, keikhlasan itu pun hadir

Ketika kehendakmu tak sejalan dengan kehendak-Nya,

Biarkan kehendak-Nya yang berjalan atas hidupmu

Karena kehendak-Nya adalah kebaikan untukmu

Ketika inginmu tak sesuai dengan ingin-Nya

Biarkan ingin-Nya menjadi senario terbaik bagi hidupmu

Karena Dia Maha tahu segala hal tentang dirimu.

Menangis lagi. Aku ikhlas ya Allah, apapun kesusahan yang akan aku tempuhi, aku berserah dengan sebulat hati. Engkau Tuhanku dan Engkau Maha tahu segalanya tentang aku. Tugas hamba adalah untuk taat pada-Mu. Moga ujian Covid-19 ini benar-benar menjadi titik kembali aku. Bilakah masanya yang tepat untuk aku kembali pada-Nya? Jika bukan sekarang masanya, maka terlalu keraslah hati ini. Mohonlah hati yang baru seperti mana pesanan Iman Ghazali.  Aku menarik nafas dalam dan bertekad untuk terus positif atas ujian ini. Moga Allah memberi kesembuhan kepadaku sebagaimana pesakit-pesakit Covid-19 yang lain.

Oleh Siti Syafiqah Ahmad Yusoff

Ahli ISMA Seberang Perai Utara