Artikel

Boleh saya bertanya??

(Berdasarkan Kisah Nabi Musa dan Pemuda Soleh di dalam Surah Al-Kahfi) Sila rujuk surah al-Kahfi bermula dari ayat 60 sehingga ayat 82 yang telah merakamkan kisah yang penuh pengajaran ini. Secara […]

Persediaan Menimang Cahaya Mata

Kepada pasangan yang sudah menikah pastinya akan menunggu hari yang bahagia iaitu menimang cahaya mata yang dinanti-nantikan. Justeru, persediaan yang baik perlu dibuat bagi menimang cahaya mata menurut Islam supaya […]

Sahabat Beliawanisku (3) - Second Chance

Minggu Interim berjalan seperti biasa. Usrah bersama Kak Ina berlangsung pada setiap petang hujung minggu. Kadang-kadang, Kak Ina akan hadir ke kolej atau kami yang akan beriadah di Vision Park. […]

Sahabat Beliawanisku (2) - Another Day

Seperti yang dijanjikan, aku, Aini dan Amani turun ke foodcourt untuk membeli makanan berbuka. Dalam perjalanan menuju ke sana, kami ditahan oleh seorang kakak. Nak kata dia kakak senior tapi […]

Aku terjaga daripada tidur. Apabila sudah bangun dengan sendirinya pada pukul 3 pagi, memang sukar untuk aku sambung lenaku kembali. Aku pasti akan diselubungi rasa bersalah dan menyesal. Mana tidaknya, apabila sudah diberikan peluang tetapi masih tidak memanfaatkannya sebaik mungkin, bukankah itu perbuatan yang merugikan?

Daripada terus melayan rasa mengantuk, aku segera ke bilik mandi untuk mengambil wuduk. Usai menunaikan beberapa solat sunat, aku mengambil Al-Quran di atas rak meja belajarku, lalu kembali duduk di tikar sejadah. Seterusnya aku menyelak ke surah Ar-Rahman. Dalam keadaan pagi yang sunyi sepi, eloklah kalau aku memilih surah-surah yang menyentuh hati agar dapat menimbulkan keinsafan dalam diri.

Aku memahami dan menghayati setiap ayat yang aku baca daripada surah tersebut. Setiap kali diulang pada ayat “فَبِأَيِّ آلَاءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِِ ” yang membawa maksud ‘Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan’ hatiku sebak. Benar jika memahami dan menghayati makna setiap ayat yang dibaca dalam al-quran bukan sahaja dapat menambah ilmu dan menjadi panduan dalam hidup malah dapat menambah rasa cinta kepada Allah serta menimbulkan rasa gerun untuk melakukan laranganNya.

Setelah menghabiskan ayat terakhir surah tersebut, aku menangis semahu-mahunya sambil membuat refleksi diri dengan mengenangkan sikap dan perilaku negatif yang aku lakukan setiap hari.

“Apa yang kau dah lakukan Ika? Masa kau banyak kau habiskan dengan perkara yang sia-sia. Kurangnya kau luangkan masa dengan melakukan amalan yang akan menjadi bekalan kau di akhirat sana. Nikmat bernafas yang kau ada sekarang adalah nikmat terbesar yang kau perolehi. Adakah kau gunakan sebaiknya? Bukan sahaja kau kurang bersyukur, malahan kau banyak merungut. Astaghfirullahal ‘Adzim…,” ujarku sendirian melayan perasaan syahdu itu.

 

Never Lost Faith In Allah <3

**********

 

Jam tanganku menunjukkan 4.30 pagi. Masih ada satu jam setengah sebelum masuknya waktu imsak. Hari ini waktu subuh agak lambat maka sempat jika pukul 5 nanti aku bersahur untuk puasa sunat khamis terakhirku untuk semester satu ini. Aku ingin mengulang kaji pelajaran tetapi aku baru sahaja selesai menduduki kertas peperiksaan akhirku semalam.

Terasa sudah lama tidak menghantar kiriman di blogku. Mana tidaknya, aku sibuk membuat persediaan menghadapi peperiksaan sehingga aku tidak ada kesempatan untuk meluangkan masa untuk hobi sendiri.

Aku membuka telekung, melipatnya lalu meletakkannya di atas katil bujangku. Aku terus menuju ke meja belajar bersebelahan dengan almari baju dan mengambil komputer riba gold hp kesayanganku yang dihadiahkan oleh ibu pada awal bulan April tahun lalu.

“Tahniah, kakak berjaya sampai ke menara gading! Ini ibu hadiahkan laptop untuk kegunaan kakak nanti. Harap dapat jadi pembakar semangat untuk kakak terus bersemangat meneruskan perjuangan dalam melangkah ke peringkat yang lebih mencabar dalam kehidupan kakak,” kata ibu sambil menyerah beg biru berlogo hp itu.

Aku mengucapkan terima kasih lalu memeluk tubuh ibuku dengan penuh kasih sayang. Membuak-buak rinduku pada wanita itu. Sudah lama aku tidak bertemu dengannya. Harap-harap Sabtu ini dapatlah dia hadir menjemputku pulang bersama-sama ayah dan adikku untuk cuti semester ini.

Aku menekan punat On lalu membuka laman web blogku . Pantas saja jari-jemariku menaip ‘TEGURAN MANJA’ pada laman itu yang mana secara tidak langsung menjadi tajuk coretan aku pada kali ini. Entah angin apa yang memberi ilham kepadaku untuk berkarya awal-awal pagi ini.

~~~~~~~~

Teguran Manja

Ujian…
Hadirnya tanpa diduga
Dalam pelbagai bentuk dan cara
Sakitnya dirasa tidak terkata
Namun bila dihayati sedalamnya
Bersyukur tak terhingga kepadaNya

Allahuakbar
bila mengenangkan syurga dan nerakaMu,
terfikir sejenak dimindaku,
Apakah cukup pahala yang ku kerjakan untuk ke syurgaMu dalam menampung beratnya dosaku selama ini
atau hinanya dosaku terlebih dahulu mengiring ke neraka?

Allahuakbar
teguran melalui penghayatan daripada wahyuMu,
Berjaya merapuhkan kerasnya egoku
Menghancurkan tingginya nafsuku,
cucuran air mata ini membuktikan bahawa aku sedar
aku bukan lah siapa-siapa yang mempunyai apa-apa di mana-mana dalam dunia ini.

Alhamdulillah
Disaat mana aku hampir terjerumus ke lembah kehinaan
datangnya jalan agar tidak aku dibiarkan berterusan bersendirian dalam kegelapan.

Alhamdulillah
Aku masih diberi peluang untuk berubah menjadi hamba yang bertakwa
walaupun dahulunya bergelumang dengan dosa amat biasa bagiku.

~~~~~~

Benar aku yang dulu bukanlah seperti aku yang sekarang. Dahulu aku hanya melakukan ibadah yang wajib seperti solat, hanya kerana takut dimarahi oleh ibu. Kadang-kadang ada juga yang terculas. Jarang-jarang aku mengaji Al-Quran. Kalau selalu baca hanya pada bulan puasa sahaja, itu pun kerana ada program tadarus di sekolah. Berpuasa hanya pada bulan puasa. Senang cerita, tak rasa nak buat ibadah sunat lain.

Namun  begitu, semua itu berbeza sekarang. Aku seperti dapat merasakan halawatul ibadah itu. Aku akan pastikan setiap hari aku mesti membaca Al-quran sekurang-kurangnya satu muka surat. Isnin dan Khamisku diisi dengan ibadah puasa sunat dan selagi mampu aku akan cuba menghidupkan malamku dengan qiamulail.

Hidupku seolah-olah berubah 180°. Segalanya bermula apabila hadirnya anugerah terindah dalam hidupku. Walaupun bukan sepenuhnya, tetapi ia cukup memberikan impak terbesar dalam hidupku. Melaluinya, aku mengenali diriku yang sebenar, mengenali tujuan hidup dan yang paling penting dia mengajari aku tentang kepentingan agama islam dalam kehidupan. Bersyukurnya aku berpeluang dapat bertemu dengannya.

Terbawa aku ke dalam memori, takdir pertama kali bagaimana pertemuan kami. Pertemuan yang menjadi saksi terjalinnya ukhuwah yang indah kerana Allah. Pertemuan yang memberikan kekuatan untuk aku terus berada dalam perjuangan hidup yang telah aku pilih. Yang pasti, pertemuan ini akan menjadi kenangan yang terindah dalam hidupku.

 

Destiny or Fate? I believe in Him =)

**********

 

Pada suatu petang yang hiba bertemankan cuaca yang mendung, semendung hatiku ketika ini, menambahkan lagi detik sendu antara aku dan keluargaku. Hari ini terukirnya sejarah pertama kali dalam hidupku, aku berjauhan daripada keluarga aku. Di sini bermulanya perjuangan aku bagi menggapai impian aku selama ini dan membanggakan kedua ibu bapaku. Universiti Teknologi Mara Cawangan Pulau Pinang Kampus Bertam ini akan menjadi saksi kejayaanku hasil titik peluh aku menimba ilmu di Universiti ini kelak.

“Assalamualaikum Aini, awal kau sampai?,” sapaku kepada sahabat baru yang bakal menjadi rakan sebilikku semester ini. Kami berkenalan semasa Minggu Destinasi Siswa (MDS) di Kampus Permatang Pauh. Aini merupakan rakan sebilikku ketika kami tinggal di kolej bersama dua lagi sahabat baru; Kamelia dan Amani. Namun begitu, mereka tidak ditakdirkan sebilik dengan kami di kolej kampus Bertam ini.

“Semalam aku dan keluarga bermalam di hotel sekitar sini. Jadi pagi tadi, lepas diorang hantar aku, diorang terus balik,” balas Aini.

“Oh ya, nanti kau berkenalanlah dengan housemate baru kita yang duduk bilik C dan D. Syahida dan Nisa diorang kata malam ni kot diorang datang. Hahahah. Ye lah, duduk Penang, datang esok pun boleh,” tambahnya lagi.

Aku hanya mengangguk sambil tersenyum lalu mengemaskan barang-barang yang telah aku bawa. Syahida dan Nisa adalah housemate yang dirancang semasa pemberian kunci rumah semasa MDS dua minggu lepas kerana kami mengambil kursus yang sama. Maka mudah untuk kami belajar bersama nanti.

“Aini, kita nak makan apa berbuka nanti?,” tanyaku kepadanya sambil melihat jam tanganku yang menunjukkan jarum pendek tepat pada nombor 6 dan jarum panjang tepat pada nombor 12. Seminggu kami bercuti di bulan Ramadhan. Dapatlah merasa seminggu berpuasa dengan keluarga. Tapi minggu-minggu seterusnya kenalah kami berpuasa di kampus.

“Nanti kita ajak Amani turun sekali beli makanan. Dalam pukul 6.30 p.m. okay?,” jawab Aini lalu mengambil telefon pintarnya berjenama Samsung itu. Barangkali hendak menghantar mesej kepada Amani. Nak ajak rakan serumah yang lain masih rasa segan lagi. Aku membalas dengan isyarat tangan okay padanya.

uhibbuki fillah
**********

 

Nukilan,

NurFahimah Atikah Binti Rahim

No ahli PEMBINA: 49128

Aktivis PEMBINA Pulau Pinang

Rahsia Mahasiswa Perubatan Cemerlang

Jurusan perubatan mempunyai kisah unik yang tersendiri bagi mereka yang telah dan sedang melaluinya. Ia dilakarkan di atas kanvas kehidupan dengan pelbagai warna-warni dan suka duka perjalanan sebelum masuk ke […]

Perutusan Merdeka

Assalamualaikum, Hari ini kita menyambut ulang tahun kemerdekaan negara kita yang ke-60. Ini menjadi lebih unik dan bermakna apabila kita akan menyambut perayaan Aidiladha esok. Dalam kesibukan mengejar kemajuan material […]

Ajar anak seronok berpuasa

Biodata Nama: Zaiton Din Asal: Pulau Pinang Nama suami: Rozaini Othman Pengajian: Tahun tiga PHD, Kejuruteraan Mekanikal Tempat tinggal: Bandar Matsuyama, Ehime Prefecture, Jepun Peluang untuk melanjutkan pengajian yang lebih […]

Nikmat 19 jam berpuasa

  Biodata Nama: Muhammad Hafidz Romli Asal: Alor Setar, Kedah Pengajian: Tahun Pertama, Kejuruteraan Elektrik dan Elektronik, University of Sheffield Tempat tinggal: Sheffield, United Kingdom Berpuasa di perantauan mempunyai cabaran […]

Kecapi nikmat Ramadan

Biodata Nama: Noor Fatin Omar Asal: Kedah Pengajian: Tahun dua PHD, Sains Biologi, Tokyo Institute of Technology Tempat tinggal Kawasaki, Jepun Pengalaman berpuasa di perantauan terutama bagi orang bujang yang […]