Selamat Hari Ibu

Umumnya Hari Ibu disambut pada hari Ahad setiap minggu kedua bulan Mei. Tetapi bagi Islam, setiap hari adalah Hari Ibu. Setiap hari adalah hari untuk kita menghargai ibu kita. Setiap hari adalah hari untuk kita memberi hadiah, memberi yang terbaik kepada ibu, mak, bonda, ummi kita. Teringat satu hadis yang begitu mengangkat darjat seorang ibu.


Dari Abu Hurairah r.a, beliau berkata,
“Seseorang datang kepada Rasulullah SAW dan berkata, ‘Wahai Rasulullah, kepada siapakah aku harus berbakti pertama kali?’
Nabi SAW menjawab, ‘Ibumu!’
Dan orang tersebut kembali bertanya, ‘Kemudian siapa lagi?’
Nabi SAW menjawab, ‘Ibumu!’
Orang tersebut bertanya kembali, ‘Kemudian siapa lagi?’
Baginda menjawab, ‘Ibumu.’
Orang tersebut bertanya kembali, ‘Kemudian siapa lagi,’
Nabi SAW menjawab, ‘Kemudian ayahmu.’”
(HR. Bukhari no. 5971 dan Muslim no. 2548)

Penulis yang baru merasai menjadi ibu sangat terkesan dengan apa yang seorang ibu mampu lakukan dan korbankan sepanjang hayatnya. Baru penulis faham apa ertinya menjadi ibu. Bagaimana susahnya alahan mengandung, mengah dan pergerakan yang terhad saat sarat mengandung, risau keadaan bayi dalam kandungan pada setiap masa. Kemudian fasa beranak yang sangat sakit, kemudian fasa membesarkan anak di mana tidak cukup tidur, sakit badan menyusu dan senarai yang berterusan. Pengorbanan seorang ibu ini dirakamkan oleh Al Quran dalam Surah Al-Ahqaf ayat 15:

“Dan Kami wajibkan manusia berbuat baik kepada kedua ibu bapanya; ibunya telah mengandungnya dengan menanggung susah payah dan telah melahirkannya dengan menanggung susah payah. Sedang tempoh mengandungnya beserta dengan tempoh menceraikan susunya ialah dalam masa tiga puluh bulan. Setelah ia besar sampai ke peringkat dewasa yang sempurna kekuatannya dan sampai ke peringkat umur empat puluh tahun, berdoalah ia dengan berkata: “Wahai Tuhanku, ilhamkanlah daku supaya tetap bersyukur akan nikmatmu yang engkau kurniakan kepadaku dan kepada ibu bapaku, dan supaya aku tetap mengerjakan amal soleh yang Engkau redai; dan jadikanlah sifat-sifat kebaikan meresap masuk ke dalam jiwa zuriat keturunanku. Sesungguhnya aku bertaubat kepadamu, dan sesungguhnya aku dari orang-orang Islam (yang tunduk patuh kepadamu)”.

Jadi, tidak hairanlah kalau Islam sangat mengangkat darjat seorang ibu, sangat menghargai seorang ibu.

Namun, buat mereka yang belum lagi bergelar ibu, usah risau. Usaha kalian menghargai ibu pasti diberi ganjaran pahala yang besar oleh Allah swt.

Teringat satu kisah sahabat Nabi SAW yang tidak pernah berjumpa Nabi SAW, tidak terkenal seperti sahabat-sahabat lain tetapi sangat terkenal di langit Ilahi. Beliaulah Uwais Al Qarni.

Umar berkata, “Aku sendiri pernah mendengar Rasulullah SAW bersabda: “Nanti akan datang seseorang bernama Uwais bin ‘Amir bersama serombongan pasukan dari Yaman. Ia berasal dari Murad kemudian dari Qarn. Ia memiliki penyakit kulit kemudian sembuh darinya kecuali bagian satu dirham. Ia punya seorang ibu dan sangat berbakti padanya. Seandainya ia mau bersumpah pada Allah, maka akan diperkenankan yang ia pinta. Jika engkau mampu agar ia meminta pada Allah supaya engkau diampuni, mintalah padanya.”

Sesiapapun kalian, hormatilah ibu kalian atau seseorang yang bergelar ibu. Tunjukkan kepada ibu anda betapa beliau sangat bermakna dalam hidup kalian. Berilah penghargaan kepada ibu anda setiap hari kerana dalam islam, hari-hari adalah hari ibu.

Oleh Wanita Isma Seberang Perai Utara